Click here for the next story

20170903

Cuba kau ingat niat kau dulu apa?


Post ni taip in 20 august. Tapi sebab Aras 5 (kolej kediaman) aku ni jenis tak ada line. Jadi aku malas nak publish direct.

/20 August//

Dah 3 Bulan.

Duduk kolej.

Lagi 2 Bulan aku final.

Dan harini 20 Ogos merupakan tarikh keluar keputusan rayuan UPU.

Tak da call. Tak da mesej.

Tempoh keputusan sampai 25 Ogos.

Dan aku jamin sepanjang 5 hari menunggu ini akan berjaya mengoyakkan semua mental yang aku build sejak dulu.

Kalau sampai ke sudah tiada sebarang penerimaan dari pihak Universiti. Entah. Aku tak boleh predict apa akan jadi pada aku waktu itu.

Aku perlu berdepan mak ayah dan berani berkata yang “Aku gagal”

Dan aku akan dilabel sebagai “tiada beri harapan” di otak mereka.

Dan aku perlu teruskan bayar pengajian mahal ini.

Dan usaha aku buka tutup laptop untuk mohon. Naik turun bilik cancellor. Habis kredit call member untuk back up planner. Semuanya akan serta merta lebur.

3 Bulan penantian. So apa cerita?

Aku rindu zaman aku jadi guru.

Aku rasa sepanjang masa aku tertarbiah. Aku elok.

Baru sahaja duduk berbulan di kolej. Hati kembali tisu. Semua benda aku nak terasa.

Kawan marah sikit aku terasa. Kawan argue aku touching. Sampai tahap sebab lelaki pun aku boleh mengamuk sendiri.

What? Cuba cari Jannah kau kembali Jannah.

Aku mula serabut tak tentu pasal. Aku tak rasa lapang macam first first aku masuk kolej dulu.
Azam aku dah dilupakan macam tu je.

Masa aku datang, aku tinggalkan murid untuk tuntut ilmu degree. Bongak. Niat aku dah campur baur antara ikhlas dan tidak.

Masa aku langkah masuk daftar, aku dah niat itqanlah terhadap Tuhan. Sudah-sudahlah bergantung harap pada lelaki. Busuk. Makin hari benteng pertahanan tu hilang. Orang cuit sikit aku dah mula kalah.

Bila semua dah tinggalkan. Baru aku sedar aku dah pergi sampai mana. Bukan pergi ke jalan tengah.
Tapi aku dah salah simpang.

Bisnes aku.
Belanja makan aku.
Ikhtilat aku.
Sungguh dalam belajar aku.
Semua hilang tanpa aku sedar.

Aku cepat rasa down bila orang keluarkan suara perendahkan aku. Aku mula pertikai bila orang tak follow plan aku.

Kau ingat kau bagus sangat Jannah?

Jangan jadi penunggang agama.

Kau tak perlu sibuk hal baik buruk manusia lain dengan kecantikan ayat kau. Kalau kau tak sedar sejauh mana kau dah menyimpang. Tapi baiknya, Allah menutup semua aib.

Kau selak balik muka surat belakang. Masa dulu, kau nak masuk pidato. Sungguh-sungguhnya kau nak sampaikan hasil tangan kau. Bangun awal pagi supaya orang tak nampak apa yang kau kerahkan. Duduk selit pintu supaya orang tak dengar apa yang kau praktiskan. Menaip malam buta supaya tak ada manusia yang bertanya. Cuma kau. Dan Allah.

Sebab itu, akhirnya Allah beri kejayaan dengan ranking ke 2.

Petang itu. Kau serahkan pengharapan kepada Maha Esa untuk selection netball. Allah beri izin kau terpilih walaupun dengan cara agak pilih kasih.

“Aku tak pernah masuk netball. Aku tak reti main.”

Kau simpan seorang. Kau kata kau pernah main. Kau kata kau pernah menjadi wakil. Akhirnya tiga orang tersingkir kerana kau rapat dengan pihak atasan.

“Komitmen awak bagus. Jadi akak pilih awak”

3 minggu kemudian ingat balik apa kau ucap selepas training?

“Aku rasa aku tak layak nak masuk. Biar aku jadi simpanan. Aku takut kalah sebab ada aku”

Kau perlu sedar harapan kau masa mula kau letak nama. Ada 20 orang tersenarai. Akhirnya 10 orang terpilih.

Nak tahu sebab apa? Sebab Allah pilih. Dengan rasa tak bersalah kau leburkan semua azam kerana kau rasa kau tak hebat.

Dan Allah makbulkan doa kau…

“Aku takut kalah sebab ada aku…”
“Aku takut kalah sebab ada aku…”
“Aku takut kalah sebab ada aku…”

Atta injured di separuh masa pertama.
Entah mimpi apa. Aku kena ganti bahagian Defend awal-awal lagi.
Semua berjalan lancar di game pertama. Aku berjaya tepis satu bola.
Game kedua. Aku kena pegang Defend semula.

“Aku takut kalah sebab ada aku…”

Aku terlepas dua bola.

Dua-dua dibahagian ruangan D.

Aku bolos. Dan “Pak” Tepat kena muka aku. Hidung merah. Sakit kut.

Pritt…

Bola aku lepas. Gol pihak lawan masuk jaring. 


“Aku takut kalah sebab ada aku”

Too much negative words yang mendorong kau tertekan dengan situasi diri sendiri.
Susah untuk get back dan berdiri bila dah terseliuh.
Samalah analoginya. Bila kau tak sedar kau dah menyimpang padhal kau ingat kau dah cukup bagus hadapi semua perkara.

Solat aku.
Tahajud aku.
Bacaan Alquran aku.
Zikir aku.

Akibat terlalu sibuk menjadikan semua benda dilapik dengan alasan “Tak sempat”

Aku perlu ingat perkara ini bila aku dah banyak tanggungjawab nanti. Jangan tinggal salah satu.

Jangankan cuma reti pasang tekad dan impian tinggi di masa hadapan, kalau masa yang lebih depan (akhirat) kau tak mampu nak gapai. 

Kalau Allah izin untuk aku duduk ditempat yang aku impikan, aku harap aku tak terpesong jauh.



“Maafkan aku, Ya Allah. Pimpinlah aku semula”




"Ha btw pasal netball tu. Kami fight sengit dengan FSTM. Tapi sebab FSU punya player banyak injured, jadi main pun mana mampu je. & untuk next year, kalau bicep aku ni dah naik sikit baru aku join. Tu pun biar aku pertimbangkan dulu ya. Hahaha"



All Written by JannahSutikislan