20170215

A Teacher


Seperti yang certain people tahu. Aku sekarang part time guru. As known as A Mua’llimah.

Di Pasti sekitar kampung. – kindergarten

So, ada beberapa hal aku nak share. Tak banyak lah kut. Aku cuba untuk simple kan.

Mula aku involved in this kind of job sebab ibu aku. Aku belajar untuk ikut cakap dia. Walaupun aku tak nak kadang-kadang. One things, ikut cakap mak - orang kata semua benda jadi elok jadi molek.

So, korang boleh lah guess aku ni minat atau tak dengan work ni actually?

First, after aku settle study. Aku habis buat part time jadi maid haritu (lain kali lah aku cerita pasal pengalaman jadi maid kat rumah orang). Ikut plan, aku memang nak continue kerja sampai result UPU. Unfortunately, contract aku jadi maid cuma sebulan.

Kali ini, aku memang janji anything else pasal diri aku, aku akan beritahu pada ibu. Dan first person aku tanya “Kat mana ada kerja kosong?” adalah pada ibu aku. Jawapan seorang ibu gais. Takkan pernah menghampakan. Dia akan layan korang. Dia akan jawab eventhough dia tak tahu.

Habis je aku kerja maid. Ibu aku dah prepare jawapan.

“Ibu dah tanya kat ketua guru, masuk bulan 1 kita mengajar”

Aku dapat berita aku jadi guru tetap untuk setahun. Means starting benih sampailah hasilkan buah.

What! Aku tak usaha apa-apa lagi. Aku baru sedar rezeki itu Allah punya. Masa jadi maid pun, orang pelawa aku dan aku diterima tanpa ditapis. Nikmat ikut cakap parents. Maybe.

Okay jom masuk cerita bila aku start jadi guru.

Yang aku ada cuma ilmu fasilitator. So mungkin agak fit dengan kerja aku.

First aku masuk kerja. Benda pertama aku fikir,

“Ni kalau jumpa manusia tak kuat mental, mahu terbang ke parit semua budak ni”

Macam kita tahu. Budak baru tinggi paras meja masuk sekolah.

Menangis - Meraung - Berpencak silat.

Bagi aku benda ni kelakar dan sangat nice kalau diambil sebagai ilmu dan pengalaman. Bukan apa, aku just terfikir, at least aku ada anak nanti aku dah reti nak bentuk anak aku. Tak terlalu terkejut.

Minggu pertama sangat tough. Sangat hebat. Sangat menguji.

Tenangkan budak nangis sebab nak ajak dia belajar takkan nak guna rotan?

Budak perlu main psycho. Dalam masa yang sama, kita nak guna cara paling beradab sebab kita role model. Bagi aku, nak buat benda ni sangat perlu sabar secara maksimum dan skill.

Kalau orang besar nangis, kau boleh jelaskan satu persatu hikmah disebalik yang terjadi.

Budak menangis. Takkan nak bagi ceramah jugak. Aku terfikir, macam mana nak sampaikan mesej kat mereka satu ayat ni.

“Dik, belajar ni untuk masa hadapan. Mak ayah hantar supaya kamu jadi berakhlak dan bijak”

GILA.

Kau kena gigit dengan budak itu sekejap lagi.

Mereka perlu belaian. Ada waktu peluk sikit. Cakap slow-slow. Ajak main sampai dia khayal. Sambil dia main sambil explain moral value. Sambil main masukkan elemen gabungjalin.

Misal -

“Bola. Campak bola tu. Haa warna apa itu?”
“Eh, bola tu ada tiga. Campak kat cikgu satu”
“Besarnya bola. Ambikkan yang kecil”

Warna mewakili sains.
Tiga & Satu mewakili Math.
Besar & Kecil mewakili Kreativiti.

Aku banyak belajar benda-benda luar jangkaan dekat sini. Ada yang aku tak pernah terfikir langsung. Bila aku tengok buku panduan mengajar terus aku tersentak.

Mengajar budak bukan small matter. Aku geleng sendiri kenangkan ilmu pada jasad aku.

"Sifar.

Kau tak tahu apa.

Kau tak ada apa.

Bodoh".

Sehingga setiap malam aku perlu buat revision untuk silibus esok hari. Kat sekolah tak ada waktu langsung untuk aku duduk goyang kaki.

Setiap hari aku akan ready kan otak aku belajar semua benda based on pemerhatian aku. Kenal satu-satu perangai anak-anak mereka. Ada macam harimau. Ada macam arnab. Kucing. Minoriti yang macam orang.

Aku teringat 3 hari aku mula bekerja haritu. Seorang anak murid aku. Buang air besar. Berliquid bukan pepejal. Bertabur satu tandas.

Dia jerit panggil nama aku suruh uruskan dia. Padhal aku tengah pegang tiga budak kat dua-dua tangan aku sebab nak tahan diorang dari terus panjat meja. Aku nak marah. Tapi aku tahan. Aku rasa mesti ada sebab.

“Kenapa?”

“Maaf cikgu. Saya sakit perut sangat”

K. Dia cirit birit.

Belah tengahari. Dia taburkan tandas dengan bahan dia sekali lagi.

Seluar dalam dia aku dah basuh. Sekarang dia membuang habis-habisan kat seluar dia dan baju dia.

Aku hembus nafas beberapa kali dan pejam mata. Aku diamkan murid kelas aku sejumlah 17 orang yang lain dan aku uruskan dia seorang kat tandas.

Tukar baju dia. Seluar dia. Settle cuci. Aku get back mengajar.

Ada satu masa. Seorang anak harimau mengaum. Kerusi meja habis dilemparkan. Tendang pintu macam nak roboh satu bangunan.

Aku peluk dia macam peluk orang hysteria. Aku pernah try tenangkan orang hysteria. Dan aku rasa budak ni lebih liar. Dia menjerit pujuk aku suruh pulangkan dia kat pangkuan mak dia. Aku rasa bagi budak menang atas perkara yang tak patut adalah sangat berdosa. Aku akan buat sampai dia kalah supaya dia dapat kebaikannya.

“Bodohlah kau” “Bodoh!”

Aku ingat apa dia cakap dan macammana ludah dia di muka aku.

Aku peluk untuk kali kedua. Aku heret dia jauh dari budak lain.

Sampai satu masa. Akibat terlalu banyak menangis. Dia muntah. Dan tepat kena tudung aku.
Masa itu aku genggam tangan dia sekuat hati aku sambil aku pejam mata. Aku tak sedar. Air mata geram aku dah mula keluar. Tak banyak cuma setitis.

Aku tunduk dengan keadaan tangan aku masih genggam tangan dia. Aku buka mata. Sentak aku dalam hati.

Seorang budak lelaki kecil dengan air muka kesian sedang tepat pandang mata aku sambil berkerut dahi. Mulutnya diam senyap tiba-tiba.

“Get you! I’m win”

Aku gelak dalam hati. Cukup bahagia dapat tenangkan dia walaupun tudung aku sedang bersepah najis time tu.

Aku mop dan bersihkan apa patut dengan ditemani budak tadi sehingga usai kerja aku.

Tanpa aku sangka. Sebulan dah berlalu. Aku pandang lelaki yang bikin kotor satu tandas tadi. Sangat pantas melakukan kerja bila aku suruh.

Aku pandang dari jauh lelaki yang mengherdik dan muntah haritu. Rupanya dia manusia yang paling menghormati aku. Paling suka gurau dengan aku. Ada waktu dia peluk tiba-tiba.

Aku cuba berfikir- Andai aku terlalu sedikit melayan sabar itu hari. Apa jadi pada anak-anak ini?

Letaknya Allah terhadap kita disuatu keadaan adalah pertama, kerana doa kita ingin menjadi hambanya yang semakin baik. Kedua, adalah kerana kita pantas dan mampu melakukan sedemikian kepada masyarakat.

Kadang. Kita perlu turutkan sahaja apa yang telah dirancang Allah. Dan usaha jadi yang terbaik. In sha Allah kejayaan milik kita. Allah punya rencana tak kan pernah menghampakan.

Aku belajar perkara itu.

Habis drama pasal aku dan anak-anak murid aku.

Biar aku masuk satu point lagi sebelum masuk waktu maghrib. Aku jemaah dengan ibu ayah. Kalau tak on time macam aneh saff nya nanti.

Dulu, tak tahu aku dengar dari mana.

Tempat ilmu ini dijadikan mainan politik. 

Aku puak sini maka aku hantar anak aku disini. 
Jika dia puak sana, maka aku hantarkan dia disana.

Sebenarnya, setelah aku dalami situasi seorang guru.

Politik dan tempat belajar tidak boleh digabung dan terlalu dikaitkan.

Aku bukan ingin membanggakan mana-mana pihak. Setuju aku kata, dalam hal politik aku tidak memihak kepada mana-mana pun. Melainkan yang lebih mengikut syiar Islam.

Tadika yang didirikan sebagai PASTI ini lebih bersistem. Gurunya bukan calang-calang manusia sebenarnya. Kalau nak jadi guru ganti pun ketua guru sebenarnya fikir dua tiga kali untuk memilih yang layak. Mereka guru yang berkursus berbulan. Yang sudah hadamkan silibus dan juga induksi khas oleh pusat. Jadi jangan hairan jika PASTI jarang buka jawatan kosong. 

Aku tak tahu sejak bila. Tapi aku rasa bermula 5-7 tahun lepas. Pasti dah didirikan bagai sebuah sekolah berprestij. Bukan alam ria si kecil. Kami ajarkan budak supaya lebih matang dalam berfikir dan bertindak. Bukan ajarkan budak bagaimana nyanyi lagu twinkle twinkle little star semata.

Jauh dari langit. Mungkin kami ajarkan akar sehingga ke alam semesta bukan sahaja mengenal bintang.

Masa first aku masuk, atas pemikiran yang sangat cetek. Aku sangat meremehkan sistem belajar disini. Kononnya sekadar mengajar budak kecil. Biasa-biasa. Apalah sangat.

Setuju sekali lagi, kalau ada anak. Aku takkan hantar ke taska biasa. Aku akan hantar mereka kesini. Masalah yuran itu hal lain. Aku ingin beritahu berkenaan cara didikan disini jauh lebih berakhlak dan matang.

Botol susu dan tidur merata kami akan sedaya upaya elakkan. Nampak macam ekstrem tapi ada nilai disebalik setiap satu yang diajar guru-guru sini. Beratur sebelum masuk kelas dan keluar kelas. Baca doa pun ada silibus. Setiap detik masa dalam jadual adalah bersistem. Bukan asal mengajar lepas tanggungjawab lalu sudah.

Kira berat juga bahu-bahu cikgu sini. Dari hal ibadah sehingga membaca alquran mampu diselitkan di ruang-ruang kosong yang ada. Kiranya, budak takkan berpeluang main secara sambil lewa ikut suka dia.

Prinsip kami. Waktu rehat adalah waktu makan dan main sepuasnya. Di dalam kelas perlu duduk di kerusi sendiri pegang buku sendiri dan tumpu sepenuh perhatian dengan guru.

Aku cuba imbau masa lalu aku seumur macam mereka di Pasti seberang kampung. Sangat lain jika dibandingkan dengan sistem sekarang. Kiranya budak sekarang sangat beruntung. Ada peluang jadi bijak pandai dan berdisiplin lebih awal.

Aku dulu sekadar hafal tiga qul kemudian cabut lari. Budak sekarang perlu hadam surah Al-mulk dan semua surah lazim di juzuk akhir.

Yang mencabar adalah apabila kau pandang budak yang makan masih tumpah-tumpah tapi perlu diajar dan menghafal surah al-mulk dan semua aneka doa yang aku sendiri tak pernah tahu. Looked impossible.

Aku rasa macam mustahil mula-mula. Tapi Allah bantu perjalanan itu. Yang penting I’tiqad.

Ingat waktu aku nak mengajar Bahasa arab page pertama buku teks.

Berkaitan “Hiwar”. Memberi dan menjawab salam kemudian tanya khabar. Setengah mati aku ajarkan. Tak lepas-lepas.

Orang besar. Kalau kita tanya “Kaifa haluki?” pun kadang-kadang teragak-agak nak menjawab bagaimana.

Tapi dalam silibus arab. Pertama sudah perlu hadam hiwar sehingga soal balas Ma ismuka.
Aku rasa anak murid aku cuma tercengang dan ingatkan aku bahasakan alien je.

Alhamdulillah, untuk sekarang dah sampai tahap menghafalkan warna. Moga-moga betul-betul hafal lah. Aku tak tahu lah. Otak diorang kalau aku masuk cerita boboiboy ke ajen ali ke baru semangat nak belajar. Entah masuk entah tidak yang arab tadi.

Itulah sedikit sebanyak apa yang ingin aku kongsi. Terlalu banyak sebenarnya. Ni pun aku main cerita dan terjah tak ikut susunan. Harap faham lah.

Aku kat sini tak ada niat nak show kekuatan aku. Langsung. Dah aku kata awal-awal tadi aku sifar. Sebab aku dalam proses belajar semua benda.

Cuma pengalaman dalam semua isi ini adalah cerita aku. Nak tak nak aku kena masukkan watak aku sendiri.

Okaylah. Aku dah pening kepala pandang laptop lama sangat. Nak tidur sat sementara tunggu azan isya'. Sempat juga aku sambung untuk penutup after jemaah tadi. LOL

Salam sejahtera keatas kamu semua. In sha Allah.




6.30 p.m. - 9.00 p.m.


All Written by JannahSutikislan